Kategori
Penyakit Sipilis

Mengapa Penyakit Menular Seksual Masih Meningkat?

Angka baru menunjukkan peningkatan terus menerus untuk gonore, sifilis, dan klamidia. Para ahli mengatakan ada sejumlah alasan untuk kenaikan PMS ini.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), 1,6 juta kasus klamidia, 470.000 kasus gonore, dan 28.000 kasus sifilis dilaporkan tahun lalu.

Individu berusia 15 sampai 24 adalah kelompok usia yang paling terpengaruh.

Ketiga penyakit menular seksual (PMS) ini mulai meningkat sejak 2014.

Itu terjadi setelah tren turun antara 2006 dan 2013.

“Peningkatan PMS merupakan peringatan yang jelas akan ancaman yang berkembang,” kata Dr. Jonathan Mermin, direktur Pusat Nasional untuk HIV / AIDS, Viral Hepatitis, STD, dan Pencegahan TB.

“PMS adalah musuh yang terus-menerus, bertambah jumlahnya, dan melampaui kemampuan kita untuk merespons,” katanya dalam siaran pers.

Klamidia, gonore, dan sifilis biasanya bisa disembuhkan dengan antibiotik.

Namun, jika tidak diobati, mereka dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk ketidaksuburan dan kelahiran mati.

Penyakit ini juga bisa luput diperhatikan karena tidak memiliki gejala atau gejalanya bisa diabaikan.

CDC juga menekankan bahwa tingkat STD yang meningkat memiliki dampak yang jauh lebih besar pada bagian-bagian tertentu dari populasi.

Wanita, bayi, dan pria gay dan biseksual paling banyak terkena kelompok ini.

Klamidia Menyebabkan Masalah Serius

Dengan lebih dari 1 juta kasus klamidia pada tahun 2016, penyakit ini adalah yang paling banyak dilaporkan dari semua PMS utama.

Tingkat infeksinya meningkat sekitar 5 persen dari tahun sebelumnya. Kasus penyakit ini secara signifikan lebih tinggi untuk wanita muda berusia antara 15 dan 24, dibandingkan populasi lainnya.

Infeksi klamidia pada wanita mungkin tidak bergejala, membuat skrining rutin untuk penyakit merupakan kebutuhan.

Ini lebih berbahaya pada wanita karena, jika tidak diobati, bisa mengakibatkan penyakit radang panggul, yang dapat menyebabkan infertilitas dan masalah lainnya dengan kehamilan.

Penyakit ini juga bisa ditularkan ke anak-anak dari ibu mereka. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi, termasuk kebutaan dan pneumonia pada bayi.

Masalah Dengan Sifilis dan Gonore

Tingkat sifilis meningkat sekitar 18 persen dari tahun 2015 sampai 2016.

Sebagian besar kasus terjadi pada pria, terutama pria gay dan biseksual.

Sifilis juga ditandai dengan tingginya tingkat koinfeksi HIV. Hampir 50 persen pria gay dan biseksual dengan sifilis juga HIV-positif, dibandingkan dengan 10 persen pria heteroseksual.

Penyakit ini juga muncul lebih sering pada bayi, diturunkan dari ibu mereka. Tingkat kondisi itu, yang dikenal sebagai sifilis kongenital, hampir dua kali lipat menjadi 632 kasus antara tahun 2012 dan 2016.

Sifilis kongenital paling sering terjadi pada komunitas Afrika-Amerika.

“Setiap bayi yang lahir dengan sifilis merupakan kegagalan sistem yang tragis,” kata Gail Bolan, direktur Divisi Pencegahan PMS CDC, dalam sebuah pernyataan. “Yang dibutuhkan hanyalah tes STD sederhana dan perawatan antibiotik untuk mencegah sakit hati yang luar biasa ini dan membantu memastikan awal yang sehat bagi generasi penerus orang Amerika.”

Tingkat gonore terus meningkat sejak mencapai titik terendah dalam sejarah pada tahun 2009.

Kasus meningkat sebesar 22 persen pada pria dan 14 persen pada wanita antara tahun 2015 dan 2016. Penyakit ini paling umum terjadi di antara orang Afrika-Amerika dan penduduk asli Amerika.

Mengapa ini Terjadi?

Sementara laporan CDC membantu melukis gambar masalah PMS saat ini yang mencengkeram bangsanya, tidak sedikit yang menjelaskan mengapa hal itu terjadi atau bagaimana kita sampai di sini.

Laporan tersebut menyentuh ancaman gonore yang resistan terhadap obat, namun tidak mengatakan bahwa secara spesifik bertanggung jawab atas tingkat penyakit yang berkembang di Amerika Serikat.

Mereka terus memantau masalah ini.

Sebaliknya, pejabat kesehatan tampaknya menganggapnya lebih berkaitan dengan pendidikan dan akses.

“Kami tahu bahwa ada kebutuhan yang sangat terpenuhi untuk perawatan kesehatan reproduksi dan seksual di AS. Terlalu banyak orang tidak memiliki perawatan kesehatan dan pendidikan yang mereka butuhkan untuk menjaga kesehatan mereka, dan tingkat STD terus menjadi media yang signifikan. kepedulian kesehatan, “Dr. Raegan McDonald-Mosley, kepala petugas medis untuk Federasi Orang Tua Terencana Amerika, kepada Healthline.

CDC merekomendasikan bahwa untuk menurunkan tingkat STD yang meningkat, departemen kesehatan lokal dan nasional harus dapat menyebarluaskan dan memberikan informasi terkini dan sumber pencegahan kepada pasien.

Kelompok populasi tertentu, termasuk pria dan wanita muda serta pria gay dan biseksual, harus membuat skrining reguler STD sebagai bagian standar perawatan mereka.

“Satu-satunya cara untuk mengetahui status Anda pasti adalah dengan diuji,” kata McDonald-Mosley. “Bagian dari memerangi tingkat STD membantu orang merasa nyaman berbicara tentang PMS dengan pasangan, menggunakan perlindungan, dan mendapatkan tes sebagai bagian normal dan sehat dari kehidupan seks yang baik.”

Rp. 295.000 *Belum Termasuk Ongkir*

Real Testimoni

 

*Format Pemesanan*

Nama Penerima # Alamat Lengkap # No. Hp # Obat Sipilis # Tujuan Pembayaran 
(Bca dan Bri) 

No. Rek Cv. De Nature 
 
KIRIM KE CUSTOMER SERVICE KAMI

CUSTOMER SERVICE DE NATURE

 

Keuntungan Menggunakan Obat Sipilis dari Denature Indonesia
  • Tidak perlu malu karena harus ke dokter
  • Tidak perlu disuntik
  • Proses penyembuhannya efektif dan cepat kurang lebih 10 hari penyakit sifilis anda bisa disembuhkan
  • Proses Obatnya hanya 6 Jam
  • Obat Sifilis dikirim melalui jasa atau kurir dari TIKI, JNE dan POS dengan kemasan Polos dan tertutup rapih.
  • Aman tanpa Efek samping.
  • 100% Privasi anda Dijamin dan Terjaga.